Diposkan pada Uncategorized

Ramadhan Galau

IMG_1339.JPG

Yap! Kalian engga salah baca postingan ini. Hihihi
Gue tau bulan puasa masih lama, enam bulan lagi. Eh tapi tiba-tiba gue tertarik bikin postingan ini setelah mendengarkan lagu Tombo Ati-Opick di kantor, keingetan bulan puasa dan keingetan betapa banyaknya anak muda usia middle galau seperti gue *nunjuk diri sendiri.
Bagi yang muslim, moment ramadhan alias bulan puasa adalah ajang perbanyak ibadah dan fokus pada Yang Maha Kuasa.
Sayangnya bagi anak muda malah jadi ajang galau-galauan dimana medsos jadi ajang unjuk diri bahwa diri masih sendiri. Haissshh.
Entah meme comic yang nyindir sahurnya masih dibangunin kentongan bukan dibangunin pasangan ataupun meme comic ketika buka puasa sendirian.
Owww betapa galaunya anak muda Indonesia. Yang gue maksud disini adalah usia 17 tahun sampai 30 tahun kebawah.
Yang jomblo galau.
Yang masih pacaran juga galau.
Kok bisa?!
Bisa lah.
Cemana ga galau sodara-sodara. Ketika para jombloers menunggu azan sendirian, atau ngarep diucapin “met buka puasa yaah” oleh gebetan eh tapi Ga ada ucapan yang masuk. Yang ada malah BC ga jelas dari OLshop atau Sms hoax maupun iklan dari provider. Sedih.
Gue juga ngerasain hal itu. Ramadhan tahun 2014 kan gue baru aja putus dan gue dibikin galau badai oleh gebetan gue yang ga jadi itu. Tapi walau gue sempet galau, alhamdulillah ibadah masih fokus bahkan baru kali ini gue lulus puasa 30 hari. Yeayy!!
Anggap lah Allah memberikan kesempatan gue untuk fokus bahwa gue ga usah mengalaukan jodoh gue yang belum datang walaupun sudah berkali-kali lebaran.
Gue dan teman-teman gue yang masih single saling ledek-ledekan ketika bulan puasa. Dan oh yeaah gue juga perlu berkali-kali menjelaskan kepada teman-teman gue tentang hubungan gue yang kandas ditengah tahun ini.
Gue sih ga sedih-sedih amet sih ya ketika abis putus saat itu. Gue masih menjalani hidup dengan normal. Gue cuma sedih ketika gue sadar gue sendiri lagi di usia segini *pukpukpuk πŸ˜†
Ketika gue liat berbagai medsos gue yang isinya temen-temen gue pajang foto keluarga kecilnya disertai status “alhamdulillah bulan puasa udah engga sendiri lagi”.
Ahh hati gue sedikit terluka *nangis dipojokan*.
Oke cukup nangis lebaynya..
Ini salah satu kisah pedih jomblo yang diangkat dari kisah nyata *diri gue sendiri.

Bagi yang sudah punya pacar.
Bulan puasa pun bisa jadi galau karena yang udah pacaran lama tapi ga kunjung dikawinin sama pasangannya. Eerggh, maksud gue dinikahin. Ralat.
Ketika yang lain udah halal pegang-pegangan tangan, yang pacaran merasa tanggung buat gandengan pas puasa. Sukuriiin!
Dan harus melewati kegalauan kapan bisa sahur bareng berdua tanpa tergoda syaitonirojiiim. Hehehe
Atau harus menahan nafsu untuk tidak nyosor setelah buka puasa. Itu pasti sulit. Ckckckck

Ketika lebaran tiba.
Bagi yang jomblo akan direpotkan dengan pertanyaan “mana pacarnya?” Atau “mana calonnya?” Dan akan terjadi kehebohan ketika mengetahui bahwa lebaran dalam kondisi jomblo “Hahh? Hapaaahh sudah putus??” Dan yang nanya biasanya engga jauh-jauh dari tetangga sampai om dan tante sendiri. Uhuksss
Gue berhasil melewatinya dengan baik. Berhasil tegar walau sedikit terguncang. Gue anggap lah bahwa kejombloan saat ini adalah saat terbaik gue untuk mendapatkan pria yang baik bagi gue. Lagian waktu lebaran kemarin gue lagi deket sama gebetan yang lain *nyiahahahaha πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜†πŸ˜†

Bagi yang sudah punya pacar
Saat lebaran akan dilalui dengan pertanyaan “kapan nikah?!” Dan diteruskan dengan kalimat lainnya “kan udah ada calonnya. Emang engga cape pacaran lama-lama? Jangan lama-lama nanti engga jadi loh”.
Whosaahhh, pertanyaan ini bak kue nastar yang selalu hadir di tiap lebaran. Enak tapi kalo kebanyakan jadi enek.

Hahh, apapun itu. Kondisi jomblo maupun yang engga jomblo tapi belum ketauan jadi jodoh atau engga.
Ramadhan adalah masa terindah bagi usia middle seperti gue dan kawan-kawan gue yang belum berkeluarga.
Masih bisa merasakan asiknya bukber dengan temen-temen senasib tanpa harus mikirin pulang cepet ke rumah. Merasakan enaknya bisa lebaran tanpa harus bingung mau lebaran dimana seperti yang udah berkeluarga.
Gue senang walau sedikit galau.
Tapi tak apa lah.
Gue nikmatin dan hayati aja kali yah.
Toh gue tau jodoh gue diluar sana yang entah berada dimana pun merasakan hal yang sama.
Semoga Allah segera mempertemukan kami, menyatukan kami agar kami bisa melewati kegalauan bersama-sama sebagai pasangan muda *tsaahhh.
Amin

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

26 tanggapan untuk “Ramadhan Galau

  1. Cie galau udah pengen puasa sahur bareng (calon) suami? jadi kemungkinan yg galau biasanya ada kode bakalan cepet ada yg dateng tapi nggak tau siapa *nahlho*

                    1. Waduhh soal tmpt kya gt sih kurang tau ka,
                      Soalnya masih baru pindah 2 mingguan kan jd taunya seputar kantor aja sih ya.
                      Kantor saya persis sebelah shell pancoran barat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s