Diposkan pada life, Uncategorized

Cita-cita yang Kandas

IMG_1262.JPG
Foto waktu wisuda πŸ˜‹

Dulu waktu kecil kita kan sering yah ditanya “ayo cita-cita kamu apa?!”. Semua anak-anak seumuran gue saat itu menjawab dengan beragam “mau jadi dokter” ”
“Aku mau jadi guruuuuu”
“Aku mau jadi pilot”
“Aku mau jadi perawat”
“Arsitek!!”
Dan sebagainya
Nyaris semua bocah menjawab cita-cita dengan pekerjaan profesi. Gue pun menjawab dengan lugu kalo gue dulu pengen jadi Dokter.
Yeaaah, kayaknya keren aja kan dibayangin masa kecil gue. Jadi dokter, suntik pasien terus dapet duit banyak.
Tulisan kayak ceker ayam ga masalah dan ga bakalan ada yang nuntut tulisan bagus kayak tulisan kaligrafi *tulisan gue emang ga gitu bagus. Hahaha
Makanya gue demen banget belajar IPA terus ikut ekskul PMR waktu SMP dan berakhir mandek alias ga jalan karena gue pemalu.
Yailaah, namanya juga kan lagi puber-pubernya. Gue masuk eksul sebenarnya modus aja karna liat senior gue yang cakep (bagi ukuran anak SMP waktu itu).
Saking cakep menurut versi gue, gue sampe cerita ke adek gue yang cwe.
Cakep versi gue saat SMP si senior kulitnya putih, rambut belah tengah dan tinggi. Oh ya, dia jabatannya ketua PMR. Fantastis banget kan kecengan gue saat SMP, terus gue ikutin eksul dengan semangat 45 demi memandangi wajahnya.
Dua tahun kemudian ade gue mahal kenal deket sama senior pujaan gue, dan kata ade gue “mana mba? Ga ada cakep2nya tau!”. Okeehh mungkin gue beda selera sama ade gue.
Kembali ke topik cita-cita gue, saat SMP gue msih pengen jadi dokter. Tapi akibat ketidakkonsentrasi gue dalam mengikuti ekskul dan niat gue yang ga mulia, yang mana malah ngecengin kaka kelas. Berakhir sudah eksul gue di tahun pertama masuk SMP.
Abis itu sureeem, gue lupakan cita-cita gue. Ditambah nilai matematika saat SMP yang selalu merah. Hahha
Cemana bisa kau jadi dokter kalo matematikamu merah! Sebagai indikasi gue lemah di hitungan dan cenderung jago dalam menghapal.
Masuk SMA, gue ikut ekskul lagi. Masih PMR dan lagi-lagi gue masih demen banget tebar pesona sama kaka kelas.
Cita-cita gue berubah, mau jadi perawat aja lah. Turun kasta dikit.
Alasannya karena sodara gue jadi perawat.
Ababil banget yah gue. Tapi saat SMA ini semangat gue dalam ikut ekskul mengebu-gebu. Bahkan gue ikut lomba cerdas cermas PMR tingkat kota dan menang juara Umum. Keren.
Apa kabar kecengan?! Ahh gue lambat laun melupakan sasaran gue dan malah jadian sama anak pramuka. Hahaha
Di masa SMA ini gue habiskan dengan belajar,ekskul,belajar,ekskul.
Pacaran cuma sebatas antar gue pulang ke rumah dan selalu gue bilang “temen” kalo nyokap gue nanya.
Alhasil gue dapet posisi rangking di sekolah, kadang masuk tiga besar, kadang masuk lima besar.
Niat mulia gue,agar gue bisa masuk PTN tanpa tes.
Ya tapii pas masuk penjurusan kala itu,dengan cerdasnya gue minta tuker kelas sama wali kelas gue.
Gue dimasukin IPA tapi gue minta tuker IPS.
Karena demi dapetin posisi rangking satu. Strategi gue, yang pinter-pinter kan banyak yang masuk IPA. Peluang gue dikit banget kalo mau rangking.
Maka pindah lah jurusan gue, dari IPA pindah ke IPS yang mana banyakan hura-hura dibandingkan belajar.
Maka pupus sudah cita-cita gue jadi perawat, karena katanya dulu yang mau jadi perawat kudu lulusan IPA. Tak apalah.
Gue lalui masa indah gue di kelas IPS dengan temen-temen gue, belajar akuntasi dan hapalan-hapalan.
Cita-cita gue berubah.
Gue mau jadi psikolog atau pengacara.
Tapi lagi-lagi ababil, pas dapet kesempatan PMDK gue malah pilih jurusan pendidikan. Ga jadi psikolog atau pengacara, jadi guru lah saja.
Ngajar murid, kasih buku LKS terus pulang.
Mikirnya dulu begitu. Tapi Allah berkehendak lain, terjadi kesalahan oleh guru gue. Kan yang daftarin via online itu guru gue. Dan salah kode pengisian. Maka ketika pengumuman tiba, jurusan akademik gue berubah jadi non pendidikan.
Yasudahlah ga papa, kandas cita-cita gue jadi guru. Maka beralihlah cita-cita gue menjadi penulis atau peneliti bahasa atau minimal editor lah ya.
Kuliah empat tahun di kampus, harapan dosen tercinta agar mahasiswanya semua lulus dan bekerja sesuai jalurnya.
Gue pun sempat magang di sebuah majalah politik selama tiga bulan, merasakan jadi editor. Apakah membuat gue berniat jadi editor?
Hoho tidak.
Lho?!
Cita-cita gue berubah, pengen banget kerja di Bank atau minimal kerja di kawasan perkantoran daerah Jaksel dengan berpakaian ala ala mba kantoran gitu.
Setelah lulus yang ada malah gue bekerja dengan pekerjaan yang jauh dari ekspektasi gue selama ini.
Jadi marketing berlian.
Kerjanya ga dikantor tapi di toko. Kalo dibilang sales, engga juga. Karena gue ga pernah nawarin dagangan ke orang-orang. Kerjaan gue cukup duduk manis, customer dateng, konsultasi nanya ini itu termasuk minta pertimbangan dsb.
Bahkan engga jarang gue jadi tempat curhat customer gue yang kebanyakan emak-emak. Maka kerjaan gue lebih mirip konsultan perhiasan kali yah.
Sempat yah,setahun bekerja gue iseng apply lamaran kerja di Garuda. Niat mau jadi FOO eh tapi kursor mouse gue kepleset malah ngeklik apply jadi Flight attendant. Gue apply ulang lagi ke FOO.
Seminggu kemudian malah ada SMS masuk buat ikut seleksi wawancara jadi FA. Lahh yg FOO ga keterima malahan.
Galau kan gue, diri gue masih di makassar tapi gue ada panggilan kerja di garuda buat coba tes jadi FA.
Gue juga dulu pengen banget jadi FA tapi ragu-ragu karena gigi gue banyak yang bolong dan pengucapan bhasa inggris gue masih belepotan.
Gue kubur dalem-dalem cita-cita gue jadi FA. Gue minder juga sih ya, karen bobot gue makin naik selama bekerja.
Gimana ga gemuk? Kerjaan gue duduk,makan enak. Ga jarang customer gue juga suka kirim makanan ke toko gue. Gimana ga gendut makk.
Oke marketing berlian gue lalui selama dua tahun dan sekarang gue pindah jadi bagian Hrd.
Apakah ini bagian cita-cita? Bukan loh.
Ga pernah ngimpi masuk dibagian ini, sama sekali.
Dan gue bersyukur walau sebagian besar cita-cita gue kandas di tengah jalan. Tapi Allah memudahkan sgala pekerjaan gue.
Gue yang tadinya engga tau soal proses kerjaan karyawan jadi tahu,
Gue yang tadinya ga kenal vendor-vendor bagus jadi tau nih berbagai macam vendor mulai vendor make up,bahan kain,tempat jahit baju yang bagus, vendor sepatu bermerk, bahkan berhubungan dengan desainer ternama pun gue jalanin selama disini.
Ga papa lah ga jadi ini itu seperti bayangan gue dulu.
Gue syukuri aja apa yang ada.
Gue happy dengan kerjaan gue
Lingkungan kerja gue yang bagus bahkan jauh dari pergaulan buruk
Fyi divisi gue 85% wanita yang nyaris seumuran semua. Engga ada yang sirik-sirikan bahkan jauh dari paparan asap rokok. Sehat banget kan lingkungannya.
Gue tau bahwa Allah memberikan jalan hidup Umatnya sesuai dengan porsinya masing2.
Mungkin yah kalo gue jadi dokter, sampe sekarang gue masih belajar dan terus belajar dan engga ada waktu buat galau-galauan.
Mungkin kalo gue jadi guru, gue lagi pusing nyiapin kurikulum pengajaran gue dan ikutan pusing saat murid-murid gue ujian.
Mungkin juga kalo gue jadi FA, gue bakalan jarang pulang karena terbang terus tiap hari dan bakalan capek banget badannya. Dan gue akhirnya sadari bhwa fisik gue ga sekuat itu.

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

4 tanggapan untuk “Cita-cita yang Kandas

  1. Aaaakk, suka banget sama postingan ini.. Gw gak pernah pny cita2 spesifik. Cuma kepikirnya pengen kerja di perusahaan penerbangan, terus gak jadi. Terus pengen kerja di perusahaan minyak, yang ini masih pengen tp males nyoba. Abis itu pengen jual organic skincare, terus gak jadi, terus pengen jual…. ah, banyak.

    1. Hihi ternyata kita samaan yah,
      Cita-cita kemana tapi jadinya beda.
      Tapi klo dipikir2 lagi semua udh ada porsinya masing-masing πŸ˜ŠπŸ˜„
      Ga sesuai cita-cita bukan berarti kita engga mampu jalaninnya. Tapi Tuhan dengan cara ajaib mengarahkan kita ke Jalan takdir yang sesuai dengan diri kita.

  2. Suka banget sama postingan ini, kak Syera. Emang waktu kecil pasti cita2 kita banyak berubah ya, karena keren lah gitu2 hihihi tp seiring berjalannya waktu, jadi makin realistis πŸ˜€ Jenis pekerjaan disesuaikan dengan kemauan dan kesanggupan.

    1. Makasih gege 😊
      Jaman kita kecil bnr2 lugu banget ya ge.
      Cita-citanya ke arah orang yg menurut kita hebat saat kecil dulu.
      Tapi setelah dewasa kita jadi semakin tau apa yg kita mau, wlau kdg ga sesuai dg bayangan kita dulunya tapi Tuhan kasih kita porsi yang terbaik utk menjalani apa yg mampu kita kerjakan. Klo dipikir2 lagi, cita-cita yg kandas bukannya kita engga mampu. Tapi Tuhan jauh lebih tau apa yg mampu kita jalankan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s