Diomelin

Kemarin pagi ceritanya saya mau pergi sama sahabat saya ke Jatinegara. Jadi sambil menunggu sahabat saya sampai di stasiun Jatinegara,saya tidur-tidur santai di kosan saya.
Sambil nunggu rendaman baju saya juga sih,karena sambil mencuci baju juga. Nah ga berapa lama tiba-tiba dari kamar sebelah mulai kedengeran ribut-ribut.
Sebelah kamar saya isinya cewe juga seperti saya, ga kenal nama cuma sering ketemu dan nyapa gitu gitu doang. Pacarnya juga saya kenal sih.
Sebenarnya ga mau nguping apa yang diributin tapi kedengeran banget. Artinya dahsyat dong di TKP aslinya. Lha wong biasanya obrolan-obrolan kamar sebelah ga pernah kedengeran koq. Ya kali klo kedengeran mah kosan saya dari bilik. Bwahahaaha
Saya ga tau masalahnya apa, tapi yang pasti kalimat yang saya dengar seperti ini “lo harusnya ngertiin gue!!”.
“Lo udah tau kan,gue paling engga seneng kalo dibantah!”
“Apa lo?! Bla bla bla”. Dan ucapan kencang yang intinya makian dari si cowo. Kalo suara cwenya ga gitu kedengeran karena bercampur sama suara tangis.
Tiba-tiba saya kaya denger suara tepokan kenceng. Sumpah kedengeran banget. Ga tau apa yang ditepok, apa tepok pipi atau tepok nyamuk. Pokoknya argggh drama banget kamar sebelah saya.
Saya mau keluar buat jemur baju jadi takut keluar,tapi ga lama kawan saya kabarin kalo udah sampe jatinegara. Buru-buru lah saya keluar kamar buat jemur baju. Saya ga berani nengok ke kamar sebelah, cuma kayaknya pintu agak kebuka dikit. Ga lama ditutup kenceng sama si cowo.
Setelah jemur baju,saya langsung pergi ke Stasiun.
Sepanjang jalan kepikiran, kasian juga si cewe. Pengen deh saya bilang ke mbaknya “mba, kalo cowo kaya gitu jangan mau dinikahin. Belum jadi suami aja begitu”.
Ahh betapa hal tersebut pernah terjadi sama saya, walau ga pake acara tepokan. Ya tapi saya pernah ngalamin dimaki-maki bahkan dikatain sama mantan saya di depan umum, pernah ngalamin drama dihujan-hujanin naik motor sama mantan sampe saya nangis nyesek dan bersumpah ga akan mau nikah sama dia.
Yahh, saya dulu pernah berada di posisi wanita tersebut, pernah mencoba bertahan dengan dalih sayang yang akhirannya bikin capek hati.
Kini saya udah sadar, cinta harusnya ga begitu.
Sama kayak mba sebelah kosan saya.
Saya ga tau sih si mba ini salah apaan, cuma kok saya merasa laki-laki ga seharusnya maki-maki seperti itu.
Kok saya merasa laki-laki kan memakai logika lebih banyak,harusnya lebih banyak ademnya daripada panasnya.
Ah tak tau lah awak ni.
Masih payah dalam urusan cinta-cintaan.
Kalo sekarang saya mikirnya salah banget pria emosian seperti itu.
Bahkan saat masih pacaran kalo udah dibikin nangis sampe nyesek gitu,kayaknya udah ga layak aja dijalanin.
Apalagi sampe bikin cewe nangis ngemis-ngemis gitu. Ga layak banget.
Menurut kalian gimana? Pantaskah seorang pria yang masih berstatus pacar memaki-maki seperti itu?

Iklan

5 thoughts on “Diomelin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s