Kutu Loncat

Istilah ini saya alamatkan buat karyawan yang kerjanya loncat-loncatan ga lebih dari tiga bulan.
Jujur saya paling sebel kalo ada karyawan yang kayak begini.
Sudahlah dikasih modal kerja dari perusahaan eh malah mabuuuur ga lebih dari tiga bulan.
Iya sih kerja itu cocok-cocokan eh tapi sebelum sign kontrak kerja kan harusnya bisa dipikirin baik-baik dong yah. Ga asal sign terus ga cocok malah resign #keplakpakemap!
Saya kan kerja di divisi hrd. Ini sedari awal lulus kuliah,alhamdulillah rejeki saya masih disni dan belum move on πŸ˜†
Dulu pernah nyaris malahan ngajuin surat resign gara-gara saya galau kerja sebagai frontliner yang sistem kerja shift dan ngiri pengen kerja kantoran. Hehehe
Surat resign diajukan disertai pertanyaan oleh manager saya,selain alasan pengen kerja kantoran. Alasan lainnya saya mau nikah (ya tapi stahun kemudian kagak jadi kawin) wakkk waawwww.
Kata bu manager saya saat itu “ya nanti dipertimbangan surat kamu ya”. Uhukkks. Takutnya kan ga dikasih,maklum lah saya masih di Makasar tempo hari dan udah dua tahun juga kerja di kota tersebut.
Ya alhamdulillah sesuatu,subhanaullah cetarrrr membahana badaiiiii… Allah mendengar doa pilu saya ini. Saya malah dikasih surat mutasi. Aseeekkk
Ga tanggung-tanggung mutasinya ke Hrd. Mimpi apeeee jadi bagian Hrd. Ihiyyy.
Jadilah saya kembali ke hometown saya dengan status mutasi dan pindah divisi.
Ngomong-ngomong kerjaan saya di Hrd,saya kan dibagian yang ngurusin perlengkapan karyawan. Baik karyawan bari atau lama semuanya dihandle tim saya.
Nah disinilah saya mau curhat soal kutu loncat.
Perusahaan saya tuh bagi saya baik bangeeet.
Ga ada sistem finalty kaya perusahaan lainnya. Tau dong sistem beginian kan menyiksa banget,kalo ga tahan kudu ditahan sampe eneg karena ga bisa resign seenaknya. Kalo engga bayar denda puluhan juta. Dan biasanya kontrak kerjanya lebih dari setahun kayak di Bank. Ga cocok sama atasan atau sama tim harus ditahan kayak nahan kentut pas lagi sama pacar. Ga enak tapi bikin kembung.
Nah udah ga ada sistem finalty,semua kebutuhan dipenuhi. Berlaku khusus frontliner. Apa aja??
Untuk cwo,seragam dikasih jas satu stell terus dapet kemeja mahal,dapet sepatu kulit,parfum dan gel rambut dikasih,tunjangan salon sebulan sekali dan tunjangan laundry seragam kerja tiap bulan.
Buat cewe,seragam terus dapet make up bermerk salah satunya merk MAC aseli,bukan KW dan tunjangan salon sama laundry sebulan sekali.
Ya tapiii kita kan ngarepin setiap karyawan baru awet kerjanya seawet hujan dibulan Januari. Eh malah main resign seenaknya,kadang ga lebih dari tiga bulan resign dengan alasan tak cocok ama kerjaannya.
Bah! Udah tau kan dari awal kerjanya apaan eh giliran diterima malah kerjanya anget2 pupup ayam.
Huweeee kan akunya sebel,sebel udah dikasih modal mahal kok malah begitu.
Kalo saya tanya kenapa kita ga pake finalty sih?alasannya karena cari karyawan aja susah.
Ihiks benar juga sih.
Cuma saya sebagai karyawan juga,staff Hrd juga ngarepinnya awet yah setidaknya setahun mengabdi dulu lah kaya saya.
Saya juga waktu jadi frontliner ga cocok awalnya,tapi saya kuatin bahwa diluar sana banyak loh yang pengen punya kerjaan.
Diluar sana banyak loh yang mau kerja tapi ga keterima mulu karena ganjalan kriteria atau ijasah.
Satu lagi,disini ga ada yang namanya karyawan kontrak. Enam bulan OJT abis itu tes pengangkatan. Enak kan?!
Kurang apa coba baiknya ini kantor?!
Huhu
Dear kutu loncaters ini pesan saya sebagai mba2 Hrd:
Bekerjalah dengan sesuai passion kalian,percayalah lebih banyak orang yang butuh kerjaan diluar sana.
Syukurilah pekerjaan yang telah diambil. Jangan ngeluh muluu
Kalo ga cocok ya jangan diambil mendingan. Kasih ke yang membutuhkan.
Pengalaman kerja emang dibutuhkan tapi kalo kalian terbaca sebagai kutu loncat,percayalah perusahaan pun bisa membaca dan males kasih kerjaan ke kalian.

Salam Sukses

Mba Hrd

Iklan

7 thoughts on “Kutu Loncat

  1. Mba HRD ada lowongan? ini ada kutu loncat kerjaanya loncat sana loncat sini, tapi yang terakhir loncat ke calon suami risain mau nikah nih?

    saya sik mensyukuri untuk mandiri target kerja di perusahan orang langkah awal untuk jadi entrepreneur, kalau bekerja ketergantungan akan sulit untuk mandiri, tapi buat cowok yaa ini sik pemikiran

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s