Tulisan Konyol : Surat Terbuka Untuk Calon Suami Part 6

Dear Calon Suamikuuuu

Aku mau curhat boleh ya? Dengarkan lah jeritan hati calon istrimu ini. Ihiks
Jadi kan yah,aku kan ngekos terus ga punya tipi buat nonton berita. Jadi akunya kalo malem abis mandi sama solat isya pasti tidur.
Nah terus pagi-pagi buka fesbuk masa temen2 aku nulis status “BBM Naik”. Syeeediiih banget, ga bisa menerima kenyataan kalo BBM naik. Serasa mimpi dan ingin sekali rasanya dicubit kalo ini cuma mimpi #cubitpipi #sakit #okebukanmimpi.

Sedih kenapa? Ya aku sedih, BBM naik tapi gaji belum waktunya naik. Rasanya pengen bilang ke pak presiden “kamu tegaaa..tega..tegaaa” #sambil pukul pukul pundaknya dengan manja. 😆
Kan klo BBM naik, semuanya ikut naik. Ya ongkos kerja,biaya makan, ahhhh rasanya pingsan aja tapi tak bisa.

Kamu lagi apa? Dimana? Update ga sih kalo BBM naik?!
Sebagai calon suami yang baik,kamu harus kerja makin keras yah. Kalo perlu cari perusahaan yang gaji kamu dengan dollar ato euro aja,jadi bisa ngarepin dari naiknya nilai tukar mata uang. Hahaha #mulaimatre
Ya ga papa digaji rupiah, asal kamu jangan nyerah dengan naiknya BBM.
Terus yah karena BBM naik,masa akunya mikirin lagi kalo nanti kelak kita nikah ini biaya cateringan berapa seporsi?! Kalo gitu nikahnya akad aja yah, sayang. Tapi aku maunya akadnya di outdoor gitu. Suasana rumah joglo. Ngundang 100 orang aja gimana?cukup keluarga kamu sama keluarga aku. Kan BBM naik. Semuanya ikut naik. Kalo ngundang banyak orang bisa tekor tabungan kamu #lho?!

Badewaiii.. Kamis ini kantor aku jadi pindah loh, jauh banget di gatot subroto. Deket tebet sana.
Ngebayangin mesti masuk pagi dan ga bisa kruntelan dikasur sampe jam 7 pagi seperti saat terindah kantor di kemayoran.
Mudah-mudahan kalo pas nanti kita ketemu,kamu sanggup lah antar jemput aku sesekali kesana. Oke beibi?! Sesekali doaaaaang. Ga tiap hari. Hahahaha
Baiklah calon imamku yang disuatu tempat.

Sekian curhatan dari calon istrimu. Curhatan ga penting sih.
Tapi layak dibaca dari pada akunya pusing sendiri.
Selamat pagi,jangan lupa sarapan. Okee..

Sincerely

Calon istrimu
#ciumtangan

Iklan

18 thoughts on “Tulisan Konyol : Surat Terbuka Untuk Calon Suami Part 6

  1. Aku malah sedikit banyak setuju dgn kenaikan BBM kak krn setiap org yg bisa beli kendaraan pribadi kok ga bisa beli ‘makanan’-nya? Hehehe belum lagi perawatannya yg ga murah.
    Setuju juga dengan kenaikan BBM asal berbanding lurus dengan perbaikan kendaraan umum. Kalo perlu subsidi BBM dicabut dan dana dialihkan ke pendidikan, kesehatan, dan perbaikan infrastruktur.
    Baca di inet, harga bensin di Timur Tengah sekitar Rp 31rb/L lho 😀

    1. Jgn bandingin dg timur tengah 🙂 pendapatan disna sm disini beda.
      Upah pegawai dg pekerjaan teredah dsna dg disni beda.
      Bisa aja sih naik asal sebanding dg pendapatan perkapita penduduk indonesia. Istilahnya jgn smp besar pasak drpd tiang

      1. Iya sih tp maksudku sebenarnya Indonesia punya bahan alam sendiri untuk menghasilkan BBM, sayangnya kita masih impor, dibantu subsidi pula.. Gitu lho.
        Trus baca juga di koran online, alasan JKW menaikkan harga BBM biar kita punya alternatif lain dalam pengisian bahan bakar, baik memakai tenaga surya maupun bahan alam lainnya (umbi2an) gitu kak

        1. Nah yg jadi mslh lagi,SDM kita blm siap utk semuanya ge. Seandainya sudah siap utk mengelola SDA lain,mgkn ga akan bgini jadinya. Memang BBm subsidi kebanyakan org kaya yg pake,ya maka dr itu dimulai dr mendidik org kaya tsb agar mengalihkan penggunaan BBM bersubsidi jd nonsubsidi.
          Mnurut aq pemerintah trlalu trburu2 . Hrsnya disiapkan dulu jalan alternatifnya.

    1. Iya lg tren surat terbukanya.
      Ini jg awalnya iseng satu postinan eh jd berlanjut. Buat konyol2an aja sih hehehe. Suatu saat pas dibaca ulang pasti bakalan bilang “ya ampun,gue dulu gini bgt” hihihi.

    1. 😂
      Hahaha pokoknya nulisnya sampai ketemu orangnya kak.hihihi
      Lama2 seru juga nulis surat konyol ini seolah2 udh ketemu orangnya trs curhat sm orangnya.pdahal beluuum

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s