Cerita Pelaut

Nenek moyangku orang pelaut..gemar mengarung luas samudera. Menerjang ombak tiada takut. Menempuh badai sudah biasa.

Oke sip saya disini bukan mau nyanyi lagu anak kecil, eh tapi kalo nanti punya anak saya pasti ajarin lagu ini daripada nanti anak saya keburu hapal lagu “sakitnya tuh disini” #ya kali syeer..salah fokus

Jadi saya mau sedikit cerita soal pelaut dari sudut pandang saya dan pemikiran kecil saya.
Sebelumnya kan saya pernah cerita kan yah di postingan sebelumnya soal mantan pacar saya yang pelaut. Tapi kali ini bukan mau cerita soal mantan pacar. Lebih kepada kerjaannya.
Kalau mantan pacar kemarin itu kerjaannya ya melaut juga sih tapi palingan 1-2 hari doang dilaut karena kapalnya bukan kapal yang segede gaban (gaban aja gue ga tau aslinya kayak apa?!). Jadi putus komunikasi ga lama,sebentar doang sisanya tetep gue bisa haha hihi.
Ini aja gue udah takjub dengan kerjanya yang kayak begitu. Ya di tengah laut 1-2 hari kan ngeri juga. Gue aja yang naik kapal kecil waktu nyebrang pulau terus liat laut yang bergelombang gitu aja udah ngeri,mikir ini pasti dalem,mikir kalo gue tenggelam bijimane?! *plakk!! Lebay kau syera!.

Nah aku kan punya teman,teman sepermainan (kok kayak lagu ratu yah?!). Teman saya ini pelaut. Dulu nih ya sebelum kenal pelaut entah mantan pacar atau teman saya. Ya saya mikirnya pelaut yang melaut dari utara ke selatan ya biar cepet naik pesawat dulu. Maksudnya misal pelaut tersebut dari malaysia terus mau ke afrika ya dia naik pesawat dulu kemana gitu biar cepet sampe afrika. Ini dulu saya mikirnya begitu. Ternyata salah broooo 😅
Mari ketawain saya. Hahhahahaha
Ternyata emang pelaut beneran mengelilingi dunia dengan melaut. Bener-bener mengarungi samudera pake kapal laut bukan pake sulap bukan pake sihir apalagi pake pesawat yang selama ini saya pikirkan.
Melaut dua minggu ya itu beneran bahkan mungkin setengah bulan di laut ya itu beneran bukan bercanda apalagi bohongan.
Salut dengan nenek moyang kita. Prok prok prookk
Jaman dulu kan kapalnya aja manual gitu ya,gile ga mabok laut apa yah dilaut berhari-hari.
Jadi kepikiran belanda ke indonesia dulu berapa hari melaut yah?!
Teman saya kan sempat cerita dia mau ke vancouver dari jepang 18 hari berlayar. Waktu pertama kali baca bbmnya saya pikir 18 jam karena mikirnya naik pesawat. Saya baca ulang lagi errgghh 18 hari makk,bukan 18 jam. Weww dan wooww.
Yang bapaknya pelaut saya salut dengan kalian yang lama ketemu bapaknya. Bahkan mungkin pernah ada yang engga sempat ngenalin bapaknya saat pulang saking lama ga ketemu.
Yang suaminya pelaut,saya salut karena kalian berani survive di darat selama ditinggal suami.
Yang pacarnya pelaut,jangan sedih jangan galau. Namanya juga cari duit.
Yang temennya pelaut,happy-happy aja kayak saya. Nikmatin cerita tentang pengalaman di laut,hitung hitung menambah pengetahuan.
Gimana cara pelaut komunikasi dengan kalian yang di darat? Hanya Tuhan lah yang tau. Hehee,engga deh. Mereka bisa komunikasi saat dapet sinyal,walau naik turun kembang kempis. Biasanya internetan kalau udah sampai di negara tujuan,kalau cuma dapet sinyal satu-dua tiga bar biasanya sms aja.
Segitu dulu cerita pelaut dari sudut pandang saya. Sumpah gue merasa konyol karena awalnya gue pikir melaut paling lama 10 hari doang. Sisanya tuh pelaut naik pesawat. Ternyata kagaaak. Hahaha
Selamat melaut bapak-bapak, mas-mas pelaut indonesia.

Foto Kapal di bawah ini kapalnya teman saya. Nama kapalnya cakep deh “Regina Oldendorff”

IMG_0358.JPG

Iklan

19 thoughts on “Cerita Pelaut

    1. Hahahaa iyaa yg bpknya pelaut pasti jrg liat bpknya di rmh kan.
      Mantan pcrqu kan bpknya pelaut,dy pnh crita klo pnh manggil bpknya “Om” gara2 ga ngenalin bpknya.hahaha

      1. Kasian… 😆
        Sebenernya ga hanya pelaut sih, tp yg sering dinas keluar gitu… Dulu waktu papa saya masih energic, sering dikirim tugas keluar bbrp hari gt kak kadang perginya pagi banget atau pulangnya malem banget. Untung ga salah sebut hehehe

        1. Klo dinas keluar kya yg didarat paling 1 bulan lamanya.
          Nah klo pelaut bisa 6-8 bulan. Setahun juga bisa ge.
          Makanya tabah bgt ya yg ditinggal bpknya cari duit berbulan2

            1. Hahahaha tak tahan LDRan gt ya ge?
              Klo saya mgkn bisa tahan ge,krn udh biasa LDR sama mantan2 wkt saya masih di makassar.
              Seperti yg aq pnh komen di blog km,
              Saya mnikmati masa2 merindukan itu.
              Lah sygnya skrg lg jomblo hahaha

              1. Malah lagi LDR-an kak Syera, dr dulu juga udah biasa LDR kok (ini bukan LDR pertama).. cm ga tau knp ga sreg aja gt dgn pekerjaan pasangan yg mobile, aku aja yg mobile hehehe.. Hidup accounting partner (soalnya Melvyn accountant)! 😀 #tsurhat

                  1. Deadline-nya tanggal 10 & 20 tiap bulan kak, bbrp hari sblm itu jgn diganggu gugat deh pasti overtime haha.
                    Ga apa2lah toh jadwalnya dia udah pasti.. Yg ga pasti itu yg bikin deg2an 😛

  1. mesti sabar emang yang bapaknya pelaut..

    temenku ada pelaut bapaknya, jarang ketemu, kasian juga sebenarnya.. tapi kalo gak gitu gak dapet duit 😦

    1. Iyaa 🙂
      Dan rata2 istri pelaut mandiri bgt.
      Salah satunya ibu sahabat saya. Rock ‘n roll bgt. Berani loh nyetir jawa-bali sendirian buat liburan sm anak2nya pas suaminya lg berlayar.ihh keren deh

  2. tahun2 sekarang mah punya kerabat pelaut pastinya ga bikin pusing krn fasilitas teknologi yang udah yahud. apalagi kl kapal nya yg pesiar, wifi dimana2 di kapal.

    Kebetulan aku anak pelaut juga, bokap kerja di kapal dari maskapai minyak di norwegia. i m talking about thn 80 an, dimana komunikasi sebatas surat lewat kantor pos :))

    1. Wihh mantaaap kak. Heehe pasti dulu kangen bgt sm papanya ya?
      Iya kalo ada wifi enak kak.
      Cuma teman saya cerita kalau tengah laut dapetin sinyal aja susah. Mau telepon pake telepon satelit cuma dapet 5 menit doang.
      Jadi begitu dapet sinyal di hape langsung hub orang terdekat.

  3. Sy pelaut.sy prnh punya pengalaman berlayar selama 31hari di laut.wkt liat hp ad titik signal lgsung aja manjat tiang navigasi.nongkrong di atas tiang kyk monyet demi nelpon pacar tercinta atau orang tua…hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s