Seperti Bumi dan Bulan

IMG_0245.JPG

Postingan ini saya buat dalam rangka curhat!
Ohhh bukan curhat soal cowo,bukan!! Tapi curhat saya tentang mobilitas pekerjaan saya selama di Jakarta.

Domisili asli saya itu adalah Bekasi. Tau dong Bekasi itu pinggirannya Jakarta. Sepinggir-pinggirnya Jakarta tetap aja kalau pas hari kerja, Bekasi-Jakarta itu jaraknya udah kayak bumi dan bulan. Asli,cape dan kadang bikin emosi kalau tiap mau berangkat atau pulang kerja.

Bukannya mau mengeluh sih ya, tapi bener-bener deh kerja PP Jakarta-Bekasi itu udah kya Bekasi-Bandung. Estimasi 1-2 jam kalau jam pulang kerja atau 1 jam perjalanan kalau berangkat kerja. Sedangkan 45 menit perjalanan kalau di jam biasa alias pertengahan hari.

Belum lagi kalau musim hujan tiba,wah siap-siap aja deh ya spare waktu lebih agar ga terlambat sampai kantor atau lebih legowo kalau pulang larut saat ke rumah.

Pernah loh ya, saya bela-belai pulang teng go jam 5 sore eh tapi sampai bekasi tetap aja jam stgh 8 malam. Penyebabnya? Antara macet sama jalan bus yang pelan kayak kakek-kakek lari marathon,pelaaaaan banget demi nyari penumpang.

Sebenarnya sih moda transportasi Bekasi-Jakarta ga cuma bus aja yah, ada juga kereta dan katanya lebih cepet.
Tapi secepat-cepatnya kereta bagi saya ga ngaruh banget. Kalau dari tempat kerja saya,mau naik kereta kudu transit dulu jadi turun di stasiun tertentu untuk naik kereta jurusan bekasi. Lama tunggu?15 menit sih. Ya tapi sekalinya kereta datang ya salaaaamm penuh jek!!!
Pilihan kamu cuma ada tiga, nunggu kereta berikutnya, naik gerbong wanita dengan resiko terhimpit dengan kejamnya, atau naik gerbong campuran dengan resiko bau keti mas2 plus bonus himpitan lelaki di depan dan belakang kita. Hiiiihhh

Ya emang ga semua lelaki kurang ajar sih ya, tapi tetap aja saya ga punya tenaga lagi kalau kudu berdiri dalam keadaan lelah,letih dan lesu sehabis bekerja belum lagi bau keringat dari orang yang pulang kerja plus udara yang panas karena semua orang berebutan bernapas dalam ruangan tertutup.

Kalau naik bus, insha Allah dapat tempat duduk,bisa tidur tapi ya resiko lama sampainya. Kadang tidur berasa lama tapi pas melek masih aja seputar jakarta juga.

Kalau udah begini, saya memimpikan punya rumah dekat sama kantor. Atau bermimpi saya jadi istri rumah tangga aja, tinggal terima gaji dari suami tercinta atau saya buka usaha warung makan di rumah saya dengan beberapa pegawai jadi setidaknya saya ga cape sendiri dalam mengurus rumah makan saya.

Ah namanya juga mimpi ya. Kenyataannya saya kudu berjuang hidup antara jakarta-bekasi
Bahkan saya rela ngekos dengan biaya dua kali lipat dari ongkos PP Bekasi-Jakarta dalam sebulan demi menyimpan tenaga saya untuk bekerja.
Kalau saya PP, maka saya harus bangun selambat-lambatnya jam setengah lima pagi,keluar rumah selambat-lambatnya 5.15 karena lewat dari itu terancam ga dapat bus tepat waktu bahkan bisa bikin telat masuk kantor karena gerbang tol macet. Terus kalau pulang paling cepat jam delapan sampai di rumah atau paling lambat setengah sembilan,belum mandi,belum rebahan atau duduk santai dulu.ujung-ujungnya paling cepat jam stgh 11 mlm baru bisa tidur.

Tapi kalau ngekos setidaknya saya bisa bangun pagi terus tidur lagi terus ngumpulin nyawa baru mandi. Pulang kerja pun ga khawatir kemaleman karena kosan dekat sama kantor,ga khawatir jika ada tugas keluar kantor sampai larut malam,karena ya itu kosan saya dekat sama kantor.

Ahh seandainya jalanan Jakarta ke Bekasi itu ramah.
Ahh seandainya yang punya mobil ga egois dengan bawa satu mobil satu orang, seandainya mereka sadar bahwa satu mobil satu orang hanya menambah beban kami yang naik angkutan umum. Akibat jalanan dikuasai mobil pribadi.
Saya ga nyalahin motor,karena sebanyak2nya motor,tetap aja yang makan jalan banyak itu mobil pribadi.

Deuuh panjang bener ya curhatan gue?!
Ya kali harapan gue terakhir,gue pindah ke negara yang ramah transportasi terhadap warganya. Amin #doakenceng

Iklan

4 thoughts on “Seperti Bumi dan Bulan

  1. ini ejek-ejekan Bekasi lagi happening banget ya di sosmed, aku juga tinggal di Bekasi lho Syer. Tiap hari berangkat dari rumah jam 5 kurang, itu aja kereta udah penuh, gile ini orang-orang pada bangun jam berapa yak. Emang tinggal di pinggiran Jakarta itu butuh perjuangan dan semangat tinggi *lap keringet*

    1. Hahaha iya emg lg happening banget soal bekasi.
      Ya maklum karena emang sekarang udh ga bagus banget kerja jakarta-bekasi. Yang dulu berasa biasa aja,sekarang berasanya kya kerja pp luar kota aja (lah emang beda kota kan ya).
      Inget kereta,jd inget waktu zaman kuliah. Beuhh begitu kereta datang,langsung rebut2an dong. Ga cwe ga cwo,rebutannya sadis pula.
      Semangat ya mba sbg anggota Roker (rombongan kereta) hihi

    1. Sharusnya bukan hanya walikota sih
      Yg hrs berbenah ya org2 yg pny mobil pribadi
      Yang satu mobil isinya satu orang
      Krn masalah kemacetan salahsatunya ya penggunaan kendaraan pribadi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s