Diposkan pada Uncategorized

Balada Amplop Kondangan alias Angpau Nikahan

W2430_IMG_20141010_074231

Helloowwwwww…
Ada yang masih melek?! Udah jam setengah dua pagi dan saya masih melek.
Ya sebenarnya sih udah tidur dari jam setengah sembilan malam.
Abis solat magrib trs lanjut isya sm istikharah terus ngaji sebentar terus tidur.
Ehh malah kebangun dong di jam 12 malam, inget belum mandi sore dan saya mandi lah sambil dengerin radio (as always). Selesai mandi,saya solat (lagi) hehe ya tapi solat tahajud aja dengan maksud hati biar pikiran tenang.
Tapi Abis itu ga bisa tidur 😐😐

*tulisan diatas cuma mukadimahnya aja…..* #keplaksendal

Eniweiii memasuki bulan akhiran -Ber, yang artinya masuk musim hujan (seharusnya) dan musim orang kawinan.
Musim dimana kalian terima undangan sebulan bisa lebih dari dua kali, musim dimana kalian bingung nyesuain gaji buat biaya hidup dan isi amplop kondangan. Hahaha

Jadi kepikiran bikin postingan ini (ya mungkin juga ada yang udh pernah posting).
Balada isi amplop kawinan alias angpao nikahan.

Suka galau ga sih kalau terima undangan nikah? Galau mau datang tapi galau sama isi dompet, galau mau datang tapi ga ada gandengan #ehhh.
Atau galau mau datang tapi ini undangan dari mantan pacar terus bingung ga punya pasangan buat diajak ke kondangan #eehhlagi..

Lanjuut neeeng..
Nulis ngalor ngidul nyaris ngibul ngibul..
Jadi begini,gue pernah tuh mengalami masa galau terima undangan nikah di tanggal tua, mau dateng tapi ga enak ngisi amplopnya takut dikira kedikitan, ga dateng ga enak juga karena kenal tapi ga kenal banget.
Saking galaunya gue sampai searching survey by kaskus soal isi amplop dan meyakinkan diri bahwa yang gue isi selama ini adalah NORMAL alias ga kedikitan.

Parameter gue dalam isi amplop nikahan, kalau ga deket ya dikasih goban alias lima puluh rebu, kalau deket orang yg ngundang gue ya lebih dari itu. Gue ga liat dimana pestanya sih,mau dirumah atau gedung biasanya disamain aja isinya tergantung siapa yang ngundang malah. Kenal deket atau engga 😝

Temen gue pernah nanya dong soal isi mengisi amplop, ya berhubung gue orangnya blak-blakan ya gue bilang lah. Eh tapi katanya dia apa yang gue kasih kedikitan,terus sesumbar dong kalau dia amplopin ke nikahan kisaran 200-300rb. Ya gue sih ga papa,duit dia ini. Cuma gue mikir keras aja seandainya sebulan temen gue terima setidaknya 3-4 undangan,aje gila sebulan budgetnya bisa sampai sejuta 😁😁
Kalo ngikutin gaya dia rasanya ga sanggup,kebutuhan gue udah banyak dengan gaji gue yang lumayan daripada lumanyun.

Terus ya,gue sering dapet cerita dong dari mama soal isi mengisi amplop oleh para tetangga, jadi dulu waktu ade gue sunatan kan ada buku tamu tuh,nah pas selesai hajatan amplop dibukain terus yang ngisi amplop pake nama gitu ditulisin di samping buku tamunya pernama. Katanya sih buat catetan nanti kalau di undangan hajatan,kita balesin isi amplopnya.
Ada satu tetangga gue yang dibilang kaya bin mampu tapi ngamplopin dua rebu perak!! Buset deh,itu kejadian taun 2003. Yang dimana orang-orang ngamplop rata-rata 20-30rb saat itu.
Gue pikir emak gue bercanda masa ibu itu pelitnya naujubileeh,lah klo dateng aja rapi jali gitu koq.

Nah,beberapa tahun kemudian tetangga gue lainnya hajatan. Entah karena mereka pake WO atau emang adatnya jadi yang dateng ke pestanya,abis nulis nama terus angpaonya diminta terus dinomerin sesuai dengan nomer urut di buku tamu. Hahaha
Gue diceritain sama mama juga kaget karena ga lazim aja,eh abis pesta gosip beredar (biasalaaaah ibu-ibu) kalau salah satu tetangga gue ngisi amplop cuma dua rebu dan itu orang yang sama waktu hajatan ade gue.
Ckckck,kalo kata emak gue ini orang pelit banget, ga sesuai sama penampilan.

Kisah amplop kondangan lainnya adalah pemisahan isi amplop tamu undangan. Ini gue dapet cerita juga dari mama (yihaaa gosip ibu-ibu lagi). Jadi sodara jauh gue nikahan tuh, nah katanya abis nikahan kan amplop dibukain,itu amplopnya dipisahin dong. Misal tamu besan ya amplopnya untuk besan, tamu si empu hajat ya untuk empu hajat. Kembali gue bilang “buseeeet daahhh”.

Uang emang sensitif sih ya, termasuk uang amplop nikahan alias kondangan alias angpao nikahan. Bahkan beberapa orang yang gue kenal malah pernah bilang bahwa mereka ngarepin kalau hajatan itu balik modal. Astagaa 😱😱
Dengan asumsi makin banyak yang diundang makin banyak angpao masuk.
Atau kisah orang-orang penyusup yang numpang makan gratis di pesta nikahan dengan modal amplop kosong.

Saya bahkan pernah wanti-wanti mantan pacar saya agar kalau ke pesta nikahan rekan seangkatannya jangan pelit kasih angpaonya. Malu karena kenal satu sama lain,apalagi mereka dulu seasrama selama beberapa tahun.

Ada lagi kisah kasih amplop kondangan yang memandang siapa yang punya hajat, maksudnya misal orang kaya ya amplopinnya banyakan,yang miskin malah sedikit atau tergantung tempat hajatan. Kalay digedung amplopnya gedean terus dirumah amplopnya sedikit aja. Ada loh yang pernah bilang gitu ke saya.

Seharusnya pesta ga ngarepin amplop ya, pesta pernikahan kan diadakan sebagai bentuk rasa syukur kebahagiaan.
Ya tapi kebanyakan ngarepin amplop, pernah perhatiin ga kalau terima undangan terus ada gambar bunga sama kado dicoret, terus gambar amplop yang ga dicoret.
Kebetulan saya bekerja di divisi HRD yang mana sering terima amplop nikahan, dan beberapa ada loh gambar kaya gitu di undangannnya.

Jadi kepikiran loh,kalau saya pengen banget nikahan tanpa pesta gede,maunya cuma ijab kabul aja di pendopo joglo jawa dengan suasana outdoor dan dihadiri hanya dengan keluarga dan rekan-rekan DEKAT.
Saya maunya seperti itu, tetangga cukuplah pengajian aja dengan pengumuman bahwa saya telah menikah. Asli saya maunya seperti itu.
Lebih dekat dengan keluarga dan ga ngarepin amplop dari mereka,saya ngarepin doa tulus untuk pernikahan saya. Malah bagi saya lebih baik dikasih kado aja karena lumayan kan buat isi kamar atau dapur.

Zaman dulu waktu ortu nikah,mereka dapat banyak kado dari tamu undangan dan bahkan kado tersebut awet banget sampai sekarang. Kado-kadonya buka seprai, tapi kyak teko minuman, mangkuk buah, gelas-gelas satu set. Pokoknya bagus-bagus kadonya.

Ya tapi balik lagi,yang mau nikah siapa, yang berkuasa pendapat siapa. Maksud saya,keinginan pesta kecil sederhana bakalan susah terwujud karena budaya sini yang kalo nikahan mesti woro-woro undang tetangga,temen lama orang tua.
Yah nasiiib *kemudian itung recehan tabungan*
Padahal alasan terselubung gue kalau pesta kecil sederhana dan sebentar adalah………. Biar malah pertamanya kan bugar, *ditimpuk sendal*
Hahaha

Yowislah postingan tentang amplop kondangan jadi ngelantur ke acara nikahan.
Sekarang mari tidur, ya kali dapet petunjuk soal jodoh #ditoyor

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

20 tanggapan untuk “Balada Amplop Kondangan alias Angpau Nikahan

  1. Klo di Cikarang sih masih standar 20-30 rb…
    Klo temen deket paling antara 50-100 rb.
    Kebayang khan k’lo dikampung tiap minggu ada 3-4 rumah yang ngundang hajatan nikahan sama sunatan πŸ˜€

    1. kebayang koq. hahaha
      keluarga dari pihak ibu kan orang bekasi
      kalo lagi ke rumah nenek, seminggu ada beberapa lembar undangan entah sunatan atau kawinan. banyak beneer

  2. hahhaha nih posting sampe subuh2 segala ya………..saya dirumah ortu wkatu liburan kemarin lihat ada 12 undangan hahahaa kalo di kota sih ya tak sebanyak dikampung tapi memang musim nikah dimulai setelah idul adha …………..

  3. Aku juga lihat2 sih kalo ngamplop, waktu office boy nikahan kuamplop 300rb. Kalo yg nikah tajir yah kayak nebar garam ke lautan jd dikit aja huehe. Kalo sodara deket lebih banyak.

    1. Iya bener,harusnya gitu ya πŸ™‚
      Ke org yg ga mampu kasihnya banyakan
      Kalo ke org yg mampu,biasa aja krn duitnya udh byk hahahaa
      Tp rata2 org indo malah ngisi amplop trgantung tmpt hajatan,ada yg pnh blg ke saya klo kasih amplop ke hajatan gedung sm rumah beda isinya.wekksss

  4. Ahahaa bener banget..
    Kalo aku nambah galaunya.. kalau yg nikah temen deket slain galau soal amplop juga galau *duitnya* buat jaitin bahan seragam yang dikasih..

    Tapi kalo skrg kayaknya mending ngamplop daripada ngasi kado.. jd biar yg punya hajat yg beli sendiri apa yang dimau dan diperluin ama doi ya..

    Soal jumlah aku juga ngasi tergantung kedekatan hubungan.. makin deket ya kasih lebih banyak
    πŸ˜€

    1. Hahaha makin banyak dikasig seragam ditiap resepsi,makin galau duit utk ngejahitnya yah. Hihihi

      Samaan koq, kalau saya makin deket hubungannya makin banyak ngisinya.
      Malah wkt sahabat nikah di bali, bela2in pergi kondangan ke bali sendirian dg biaya tiket pp dari uang sendiri. Pokoknya begitu dikasih undangan nikah dibali,langsung booked tiket saat itu juga dan baru blg ke shabat kalo aq bakal dtg setelah tiket issued.
      Intinya klo deket hubungannya mah uang yg dikeluarkan seberapa besar juga ikhlas demi si pengantin.

  5. ini nih bulan oktober ini lagi banyak katanya musim nikah, tinggal tulis aja dah mau diisi berapa yg nggak, kaya di kampung 10-25rb sih udah lumayan, di sini jkt paling kecil 50rb -100rb

    1. Weww, di kampung 10rb ada ya?hahaha
      Brasa gmn gt dgrnya
      Malah aq pikir paling kecil angpao ya 50rb,dmn pun tmptnya.hehehe
      Kalo orangnya dkt dg kita ya kisaran 150rban keatas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s