Diposkan pada Uncategorized

Premarital Check Up

Dulu waktu saya masih “hobi” bolak-balik rumah sakit, saya ada kenal dengan salah satu dokter spesialis penyakit dalam. ceritanya saya sehabis check up setelah saya selesai opname tipes. di ruang periksa,dokter tersebut tiba-tiba bilang begini ke papa “Pak, maaf ini diluar topik. sekedar saran aja, nanti kalo syera mau menikah, tolong calon suaminya di cek dulu. saya ada nanganin pasien di atas (pasiennya lagi dirawat) dia udah mau nikah eh ga taunya terinfeksi HIV gara-gara transfusi darah. bukan apa-apa, syera udah saya anggap seperti adek saya. buat jaga-jaga aja”. begitu pesan dokter ke papa saya.

saya pikir, ga gitu dianggap serius banget sih sama si papa. gak taunya sesampainya di rumah, papa bilang ke mama soal ini. dan hingga sekarang tiap kali saya pacaran serius, ortu saya selalu ingetin soal ini. bahwa jika nanti saya mau menikah, ortu saya meminta calon pasangan hidup saya agar tes medical, terutama tes HIV/AIDS. ya saya juga kudu di tes terutama tes TORCH mengingat saya seneng makan daun mentah sama main kucing. walau saya yakin, kucing saya bersih. saya malah khawatir dengan hobi saya yang sebelas dua belas dengan kambing “ehhemmm, makan daun mentah”. hahahaha

balik lagi soal cerita keharusan PREMARITAL CHECK UP, saya sempet deg-degan sih jika nanti calon suami saya kelak ga mau gimana? eh tapi kalau dia merasa bersih ya harusnya berani dong yah.hehehe
infeksi HIV/AIDS sebenarnya ditularkan bukan cuma lewat hubungan bebas sih ya, tapi bisa aja jika dia dulu pernah narkoba pake jarum suntik, hiiiiihhh atau mungkin pernah kecelakaan dan dapet transfusi darah yang terinfeksi virus HIV.
amit-amit jabang bayi, jangan sampai semalang itu nasibnya.

seiring berkembangnya zaman, ga bisa ditutupin sih ya banyak sekali pelaku hubungan bebas, cuma masalahnya terutama lelaki susah ditelusuri dia beneran perjaka atau perjaka pantatnya doang #ehhh
tapi kata mama saya, laki-laki mah ga bisa diliat perjaka atau engga, kita (perempuan) mana lah tau. yang penting kamu (saya) bisa jaga diri sebagai perempuan terhormat.
kalau dia emang udah pernah begitu sama masa lalunya, yaudah itu masa lalu, yang penting pas dia mau menikah, mama cuma minta agar dia mau cek up semuanya.
mama ga mau anak mama ketularan penyakit kyak gitu dari orang yang ga bener.

berdasarkan pengalaman saya pacaran sama yang lalu-lalu, yang hidupnya rentan dengan wanita-wanita, berdasarkan kejujuran dari mereka, saya masih bisa terima kondisi masa lalu mereka. anggap aja dulu khilaf, tapi ya sama sih dengan keinginan ortu saya bahwa saya ingin calon suami saya melakukan premarital check up bersama saya, bukan karena saya ga yakin dengan dirinya. tapi kan mencegah hal-hal yang merugikan boleh dong πŸ™‚
selain itu premarital check up penting untuk mengetahui kondisi kemungkinan penyakit bawaan dari masing-masing pasangan. jadi saya pikir, banyak manfaatnya koq.
bahkan diharapkan jika salah satu ada kondisi yang bikin menyesakkan dada, diharapkan pasangan satunya lagi bisa nrimo dan legowo, diharapkan juga jangan sampai kelak bikin masalah diperkawinan jika salah satunya mengungkit-ungkit soal sakit bawaan. kan udah diketahui lebih awal, siapa tau bisa diobatin dulu sebelum menikah. iya kan?!

deuuh, berat yah topik saya kali ini?! calon suami aja belom ada, hahaha udah cuap-cuap soal premarital check up.
tapi ga papa, karena bagi saya lebih baik saya cuap-cuap daripada cuit-cuit sama abang-abang batagor. πŸ˜›

Iklan

Penulis:

Miss dramaqueen

2 tanggapan untuk “Premarital Check Up

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s