Kecuali Ayah

weufh2euh

Pagi tadi saya bilang ke teman saya kira-kira begini “saya benci sama cowo zaman sekarang!”

dia nanya dong, kenapa saya bilang begitu?apa saya lagi berantem sm pacar saya sehingga bilang begitu?

Gak, saya jelaskan ke dia bahwa saya baik-baik saja, cuma saya jujur saya merasa cowo zaman sekarang ga ada yang bisa dipercaya omongannya. saya bilang ke dia, bahwa laki2 yang baik bagi seorang wanita itu cuma satu..Ayah atau Bapak atau Papa atau Babeh atau Daddy penyebutan lainnya.

Kenapa ayah/bapak/papa/babeh/papi/daddy? bukankah terkadang sebagian anak-anak tidak cocok dengan orang tua laki2nya? ya memang, saya akui itu. saya juga sering berselisih paham dg papa saya. saya juga kadang ngedumel menghadapi selisih pendapat dengan papa saya. tapi saya tau, hanya beliau lah yang tidak akan membuat hati saya patah. beliau tidak pernah membuat saya menangis lebih dari satu hari sehingga mata saya bengkak layaknya wanita yang hatinya dipatahkan oleh pasangannya. saya dibuat nangis oleh papa saya ya kalau keinginan saya ga dituruti atau misalnya saya dimarahin. nangisnya juga ga lama, misal nangis pagi…kemudian sorenya udah baik-baik aja.

berbeda ketika saya atau perempuan lainnya patah hati oleh lelaki selain ayah/bapak/papa/babeh/papi/daddy nya. nangis berhari-hari, patah hatinya bisa bikin puyeng terus dunia serasa jungkir balik. bener ga? ga usah munafik deh cin! hahahaha

saya bilang lagi ke teman saya alasan kenapa sih saya ambil kesimpulan bahwa saya benci cowo zaman sekarang. saya bilang palingan cuma ada 10% yang bener, sisanya yaa sama aja. contoh kecil yang terjadi dengan saya. saya loh yaaa..

jadi begini, saya pernah punya pacar, terus putus terus ceritanya nih orang udah nikah. catet udah nikah!! saya taunya dia nikah selang setahun putus sama saya dan saya pun udah dua tahunan ga tau kabarnya. ya tau-tau dia bilang udah menikah. happy dong saya dengernya. eh tapiiiii, masa dong dia bilang nikah sm bininya ini karena dipaksa bapaknya dia. kenalnya juga dikenalin (tapi pacaran juga siih). ya intinya dipaksa nikah sama bapaknya karena usia dia udah cukup umur buat nikah. terus dilanjutkan bahwa sehari sebelum dia nikah, katanya mau kabur ga pengen nikah. tapi dia mikir ga mungkin bikin malu keluarga.

saya dengarkan cerita dia dg seksama. eh dengarkan? ketemuan yah? iyeee, gw ketemuan tapi dalam rangka silaturahmi karena long time no see dan kebetulan dia lagi di jakarta ada urusan. no heart feeling, gw anggap tempo hari ketemu temen lama aja yee. ya mana gw tau kan kalo dia curhat begitu.

oke sip, lanjut ceritanya, gw tanya “bini lu udeh bunting?” (nanya aslinya ga gini sih, hahaha pake bahasa indonesia yg bener). dia bilang udah, udah jalan 6 atau 7 bulan gitu. alhamdulillah dong ya denger gitu kan. gw juga ikut happy karena dia mau jadi ayah. gw nasehatin deh buat jaga baik2 bininya, jadi bapak yang baik. dan kalo sebelumnya dia bilang ke gw ga cinta2 banget sm bininya, ya gw bilang biar gimana pun bininya itu ibu dari anak-anaknya. jangan gitu, belajar mencintai aja, ntar juga lama2 cinta!

selang 2 minggu setelah ketemu, idup gw berjalan biasa aja, ga ada yang aneh..sampai tiba2 ada whatsapp masuk dari ni orang. Isinya bikin gw keselek air minum……………

“dek, aku kangen kamu..udah beberapa hari mimpiin kamu terus. kamu ga kangen ya?”

what?! apa2an nih orang, udah punya bini masih aja bilang kangen sama cewe lain. gilingan padi!!! ditanya gitu gw jawab aja gini “hahaha, kok bisa mimpiin saya?! errgghh, ga lah masa kangen sama suami orang”. abis itu chat gw ga ada kelanjutan. gw menghargai bininya, menghargai dia juga. biar gimanapun gw cwe juga kali, masa iya gw nanggepin ocehan kata kangen dari laki orang. dan ini gw anggap, salah satu alasan kenapa laki2 susah dipercaya.

cerita berikutnya gw ada temen juga, ga deket tapi kenal. temannya mantan pacar saya. nih orang mau nikah, gw tau bangeet krn kan temenan sama gw di fesbuk, liat foto lamarannya wara-wiri. eh tapi dong beberapa kali nih orang whatsapp gw malem2 terus ngajakin jalan lah, ketemuan lah dan pake kata2 “jangan bilang ke si A yaa”. idiiih!! apa-apaan sih nih cwo? udah tau mau nikah masih aja coba iseng sama cwe lain. gilak kan? terus gw jawab apaan?karena nih orang berkali2 ngajakin ketemu, jalan. ya gw tolak lah!! alasan gw ada aja, gw bilang gw mau kesini, tanggal sekian ada ketemuan sama si A, B, C, atau engga gw bilang gw ngantuk kalo dia ngajak ketemu pas pulang kerja, pokoknya alesan gw banyak deh. malah kadang whatsapp malem, gw balesnya pagi. hahaha dengan bilang “maaf semalam saya udah tidur. ada apa ya?”. ini bukti bahwa lelaki yang udah mau nikah pun masih aja pengen bandel!.

sebenarnya masih ada cerita lain, cuma intinya sama aja. baik yang udah nikah atau belum nikah kadang-kadang laki-laki masih ada coba2 cari celah. saya jadi inget nasib tetangga saya yang jadi istri kedua karena kenalan sama laki-laki beristri, dikasih rumah sama mobil tapi tetap aja statusnya tersembunyi. ahh kenapa sih cwo2 kaya gini?! kemarin pun saya lihat salah seorang ustad ternama foto dengan kedua istrinya. saya sempat bertanya gini ke adek saya “kenapa sih ustad ini nikah lagi?istri pertamanya kan masih cantik, segar. kenapa ya?”. adek saya cuma bilang “ya dia mungkin ada alasan lain kali mba”. saya cuma menghela napas.

saya jadi inget istilah family man. mungkin laki-laki yang bener adalah yang tipe kayak gini. cinta keluarganya, bersyukur atas istri dan anak-anaknya. tak perlu membandingkan istrinya dari wanita lain, mampu melindungi anak-anaknya, membuat nyaman keluarga kecilnya.

kembali lagi kepada pendapat saya bahwa hanya ayah/bapak/papa/babeh/papi/daddy lah yang tidak pernah membuat anak perempuannya patah hati. karena ayah/bapak/papa/babeh/papi/daddy yang baik tidak akan pernah membiarkan anak perempuannya terluka.

bagi sebagian orang,orang tuanya mulai terasa tidak asyik, kolot, menyebalkan. orang-orang itu salah, bukan orang tuanya yang tidak asyik, tetapi orang-orang itu yang berubah hingga jarak dengan keluarga sendiri tidak sedekat saat mereka masih kecil dan tidak tahu apa-apa.

Iklan

2 thoughts on “Kecuali Ayah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s