Cerita Ibu, Mama, Bunda, Emak, Enyak,Mami, Mom…

tulisan ini saya dedikasikan untuk MAMA tersayang.

Hari Ibu memang masih lama, tapi biarkan saya berkisah tentang Mama yang saya punya.

Saya memanggil wanita yang melahirkan saya dengan sebutan MAMA. Wanita yang lahir 21 Januari 1965 lahir dari keluarga petani yang lumayan berkecukupan. Nenek saya punya tanah yang sangat luas, maklum Mama saya ini asli Bekasi 🙂

Mama saya berpendidikan terakhir Sekolah Pendidikan Guru (SPG) dengan jurusan Taman Kanak-Kanak. Mengajar dari masih gadis hingga adik saya yang paling kecil lahir tahun 1992. Mama saya bukan seorang working mom karena mungkin waktu sehari-harinya hanya dirumah mengurus anak. Parasnya cukup cantik dengan kulit pulit bersih dan mata kecil seperti orang chinesse, dan kerap kali orang-orang mengira ibu saya ini chinesse, padahal bukan.

Mama saya banyak yang mengidolakan 🙂 sangat ingat betul ketika SD ada anak muda datang kasih sayuran dari supermarket untuk diberikan ke Mama saya. Mama sih terima saja, dan mengatakan bahwa beliau ini wanita beranak tiga. Bagaimana dengan Papa? ah ya Mama saya wanita yang jujur, beliau cerita tentang pria yang suka iseng deketin Mama. Dan sepanjang ingatan saya pun, Mama ga pernah macem-macem. selalu ada dirumah, tidak pernah pergi keluar dengan laki-laki lain dan kalaupun ada yang bertamu hanya sebatas di teras saja. Ga ada yang masuk ke rumah selain keluarga sendiri.

Pola asuh mama sebenarnya ga keras, tapi kadang kalo saya ga nurut ya mama ngadu ke papa. dan berakhir pada biru-biru di badan saya. Mama yang tau saya biru-biru ya biasa aja, ga nangis ataupun mencegah ketika papa memukuli saya. kenangan masa kecil yang gak indah dan bikin trauma. saat itu terjadi dipikiran kanak-kanak saya, bahwa saya ini mungkin anak tiri.hehehe

semoga kelak anak-anak saya punya kenangan yang jauh lebih indah dari pada saya.

Diluar cerita masa kecil yang enggak banget, saya tetap bersyukur. Mama cukup mendidik dengan sangat baik. contoh kecil tentang edukasi seksual, bahwa saya jangan pernah mau dipegang-pegang sama bapak2 atau mas2 di sekolahan. dulu waktu SD pernah loh, abang2 jualan kunciran pegang tangan saya, langsung saya tarik tangan saya dengan kesal. hehehe saya anggap itu pelecehan, padahal ga gitu juga yah.hahaha namanya juga anak-anak.

saat pertama kali saya menstruasi, mama bilang bahwa saya sudah dewasa, harus lebih hati-hati jaga diri. bahwa saya bisa hamil kalo macem-macem sama laki-laki. memang ga gamblang sih gambaran macem-macemnya kayak gimana. yah intinya kata mama ada yang harus saya jaga hingga nanti saya menikah. bahwa perempuan akan lebih berharga jika mampu menjaganya. mama juga melarang saya pacaran. tapi saya dong pacaran pas kelas 3 SMP. tapi cuma sebatas di sekolah, ngobrol trs pulang dianterin sampe jembatan. ga lebih. hehehe.. gandengan tangan aja saya enggak mau.

ahh ya masa puber apa pernah berantem sama mama? PERNAH. saya pernah marah ketika berangkat sekolah, lupa apa masalahnya. intinya saya ga mau sarapan dan pergi begitu saja ke sekolah. tapi Mama mengerti, tiba-tiba saat jam istirahat adek saya yg kebetulan masuk siang dan satu sekolah dg saya, datang bawain bakwan goreng buatan mama. kata adek saya, ini buat saya makan siang karena saya tadi ga sarapan. aahh, mata saya meleleh saat itu juga. betapa mama ingat anaknya yang belum sarapan gara-gara ngambek terhadap dirinya.

masa SMA, saya bersekolah cukup jauh dari rumah. kalau TK, SD, SMP saya sekolah dekat rumah. kali ini saya harus naik angkot. dulu waktu cari sekolah SMA negeri repot sekali, harus masukin berkas, terus kalo besoknya nilai ga cukup harus cabut berkas dan cari sekolah lain. saya sama mama sampai tiga kali keluar masukin berkas, hingga akhirnya di sekolah terakhir dan nilai ga masuk juga, mama memutuskan mendaftarkan saya ke sekolah swasta saat itu juga. saya merasa beruntung, mau daftar sekolah ditemani oleh Mama, ga capek bolak-balik cari sekolahan, ga perhitungan dengan biaya yang dikeluarkan. saat mama dadakan masukin saya ke sekolah swasta, mama ga pakai pikir panjang. dilihat sekolahnya bagus, bersih kemudian mama nanya “kamu mau sekolah disini?”. dan ketika jawaban saya “iya” langsung lah daftar, besoknya ke bank ambil uang terus ke sekolah lagi dan bayar kontan. inget banget tahun 2003 bayaran sekolah saya 6 juta untuk satu tahun ajaran udah bersih semuanya. ahh Mamaku memang baik, ga perlu saya merengek minta sekolah bagus, mama berikan tanpa saya minta. karena itu saya membalasnya dengan belajar yang rajin hingga rangking demi buat mama bangga.

saat SMA kegiatan saya padat, ekskul dan sering pulang sore. Mama pelan-pelan memberi kepercayaan kepada saya, namun untuk pacaran tetap tidak boleh. katanya suruh fokus sama sekolah dulu aja. tapi dasarnya bandel, tetap dong pacaran hehe. cuma masih dengan gaya yang sama, pacaran di sekolahan, boro-boro kenal ciuman atau nonton bioskop. engga saya lakukan. lurus banget lah. dianterin pulang cuma sampe depan pagar rumah. Kalau mama nanya ya saya jawab “temen, Ma.” dan mama masih dengan didikan yang sama untuk “menjaga diri”.

berantem sama mama di usia ini?pernah juga. bahkan saking gawatnya saya sampai pengen bunuh diri, gara-gara mama ga mau ngajak ngomong saya. hiks.. papa sampe panik gedor-gedor kamar saya. habis itu baikkan lah sama mama. anggap aja kala itu saya LABIL.
Dan Mama ga gitu suka saya terima telepon lama dari temen, skalipun cwe. ada aja bikin saya ga bs ngomong lama, nyuruh ini-itu. dan saat SMA pun saya belum boleh punya HP. huwaa, saat itu teman sekolah pada punya HP sendiri padahal. jadi komunikasi ya mereka harus telepon ke rumah saya.

Kuliah..
saya masih jadi anak MAMA 🙂
daftar kuliah ditemani mama, mama selalu nemenin saya. beda banget sama adek2 saya loh. bahkan waktu adek saya yang bontot daftar kuliah, yang datengin kampusnya ya saya, bukan Mama.
udah dapat izin pacaran? alhamdulillah udah. pacaran pun di rumah aja, ada ortu yang mengawasi.
dan mama masih dengan wejangan yang sama “jaga diri, jangan mau giniin, bahwa sebagai wanita layaknya menjaga harta berharga itu.”
saya termasuk anak yang banyak cerita ke Mama, salah satunya cerita pergaulan teman-teman saya. Mama terus menasehati saya “bahwa siapapun lelaki itu, sekalipun dia sudah melamar kamu, dia masih belum berhak atas kamu. bahwa wanita akan lebih dihargai jika mampu menjaga kesuciannya, dan kelak jika memang kamu ga berjodoh dg pacar kamu, kamu masih bebas mencari yang lebih baik, karena masih berharga.”

dan kini, saya semakin mengerti kenapa Mama begitu menjaga saya dengan nasehatnya.
tiap kali saya baca berita online atau melihat berita di televisi, betapa banyak orang-orang yang tega mengaborsi janinnya, membuang darah dagingnya akibat pergaulan bebas. betapa banyak, pasangan yang dulu saling cinta tp gara-gara hamil diluar nikah bisa jadi gelap mata hingga membunuh pasangannya karena takut dimintai pertanggung jawaban.
betapa banyak, anak usia SD bahkan SMP sudah mengenal namanya hubungan suami istri, miris.
kemajuan zaman kah? atau kurang pengawasan dari ortu kah?hingga kejadian seperti ini terus terulang.

saya berterima kasih kepada Mama yang mungkin sedikit cerewet mendidik saya, tapi nasihat mama terus melekat hingga saat ini. didikan seorang Ibu kepada anaknya sangat berpengaruh dengan pola pergaulan sang anak. dan saya percaya, Mama saya sampai begini karena demi masa depan saya. mungkin Mama bukan mama yang sempurna, tapi saya ingin mengucapkan.. TERIMA KASIH MAMA

Iklan

5 thoughts on “Cerita Ibu, Mama, Bunda, Emak, Enyak,Mami, Mom…

  1. segitunya mau bunuh diri, kalau saya blum pernah selabil itu aku sllu mikir dulu kalau stress dengan berbagai hal, kalau bunuh diri masuk neraka sedang pahal belum cukup pahalaku jadi yaa..gak pernah mikir bunuh diri… btw..Mama is always the best for us lah…

    1. hehehe iya kak..
      mgkn krn dulu wkt kecil dididik dg keras, jdi tumbuh sbg anak yg perasa dan dikit2 putus asa.
      tp itu dulu klo skrg mah udh engga 😀

      1. rangkaian katanya pas…akhiran sa… kreatif deh kamu… jaman kecil memang kita kadang beda, saya aja dulu waktu kecil kejam sampe berantem sama kakak cewek sy silet tangannya ihhhh ngeri deh ingat waktu itu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s