Lika-Liku Skripsi..Cobaan hidup mahasiswa tingkat AKHIR

                                     189353_206064092737068_2077858_n

Semalam saya lihat gambar di meme comic indonesia, di gambar tersebut tertulis bahwa DIATAS LANGIT MASIH ADA LANGIT.
jadi ketika UN dianggap teror bagi siswa kelas 3 SMA, kemudian kurikulum 2013 yang “katanya” nyusahin..ehh ending terakhir ada tulisan “SKRIPSI” bertuliskan “sampai jumpa di tingkat akhir”.
intinya sihh jangan lebayn soal UN dan kurikulum 2013..karena masih ada COBAAN BERAT yaitu SKRIPSI.

Cerita SKRIPSI GW.
alkisah di semester lima, para mahasiswa diwajibkan mengerjakan SEPERSI alias seminar persiapan skripsi, yang dimana kita udah mulai tuh cari-cari judul penelitian, terus mulai belajar bikin bab 1-3. tingkat cobaan : masih enteng, bikin susah tidur tapi masih mampu tertawa lah yaah..
doa masih gitu-gitu aja,belum ada coret-coretan yg merobek hati para mahasiswa.

memasuki semester 6,7 dan 8 cobaan dimulai..
yang ga cocok dengan judulnya mulai ganti dan ajuin ke dosen. seingat saya sih yaaa, saya ga susah sih soal judul, yang jadi cobaan adalah ketika gw ngajuin siapa yang mau jadi dosen pembimbing saya, eh pas deal terus keluar pengumumannya dosen pembimbingnya beda. BEDA sodara-sodara!
di kampus saya tiap mahasiswa itu dibimbing oleh dua dosen. pembimbing satu dan pembimbing dua.
pembimbing satu untuk materi, pembimbing dua metodologi.
dengan beda karakter. iyaa maksud saya beda tipenya. kalo DP (dosen pembimbing) yang pertama adalah dosen super senior, sudah meluncurkan puluhan atau mungkin buku-buku pengajaran utk kebahasaan (gw kuliah di bahasa indonesia, bukan guru tapi linguistik alias kebahasaannya) jadi tipenya mudah, lancar, baik hati. oke sip laah.
DP 2 gw adalah dosen senior tapi ga senior banget, wanita dan super sibuk. yang mana susah kali pun saya temui, antri dan kadang pas tiba giliran dosennya pergi..
ahhh rasanya saya ingin bilang saat itu “bu….jangan pergi buu!! nasib saya buuu..bukkkkk” *sambil nangis dan peluk erat draft skripsi.

Dalam mengerjakan materi sih “agak” sulit. karena yang gw teliti ga umum.
oke sip! ini pelajaran, jangan cari yang rada susah.
haiayaaah yang gw teliti itu tentang “sandiwara radio” yang saat itu hanya PRAMBORS yang bikin. THANKS PRAMBORS FM.
untungnya sih bahan penelitian bisa saya unduh di webnya, terus saya tuliskan ulang teksnya. TAPI materi tentang sandiwara radio, seperti pengertian, dan sebagainya itu yang rada susah.
jadi saya cari kemana?
browsing, terus cusssss ke kampus lain.
APA?KAMPUS LAIN?KENAPA GA DIKAMPUS LO?FYI KAN PERPUS LO AJA ENAM LANTAI!
ya inilah nasibnya yaah, enam lantai dan itu kan semua jurusan cin..
kan tadi saya bilang penelitian saya rada susah, materi di kampus dikit kali pun.
jadilah saya melancong ke UNIKA ATMAJAYA.
niat deh berjam-jam diperpus, fotokopi, ngabisin kertas, duit ortu..tapi DEMI SARJANA jadi saya bela-belain banget.
mana saya bukan orang kaya yang punya laptop. jadilah saya cuma bisa copy terus malemnya saya tuangkan di PC rumah. ihikss..
bab 1, 2,3 lancar jaya..terus bimbingan ke DP 1 dan DP 2
dan bencana TERJADI!

jadi misalnya gw abis bimbingan ke yg pertama, terus yang pertama setuju, lancar kan, ga ada coretan berarti.
eh giliran ketemu yang kedua, nangis darah.
satu halaman dicoret panjang, sreetttt…terus dibilang kurang ini-itu. masih tegar.
halaman kedua, ketiga dst dicoret-coret. hati mulai tersayat-sayat.
pulang bimbingan pikiran kosong, telepon pacar (sekarang mantan) minta jemput, terus pulang.
malem harinya kerja keras lagi, ngetik-ngetik, ubah tulisan sambil berdoa semoga lancar.
makan?kagak inget! sumpaaah berjam-jam depan PC demi SKRIPSI. owwww….

berbulan-bulan utak-atik bab skripsi, ketika tibalah mulai bab berikutnya gw ditelepon dosen pembimbing kedua, katanya skripsi gw susah, terus tktnya dipersulit pas sidang dan intinyaaa nyaris disuruh ganti!!!
maaakk….
rasanya saya mau bunuh diri. #mulailebay
waktu terima telepon, posisi saya di rumah, belum mandi,tapi setelah terima telepon itu buru-buru mandi terus ke kampus.
mandi capung, pikiran kosong, rasanya kayak abis terima telepon gawat gitu.
terus ya sampai di kampus ngapain?

cari DP 2? kagak!!
gw cari Dp 1 terus saya curhat!!
iya curhat! jadi pas masuk ruang dosen, saya duduk di depan beliau, ngeluarin sekotak tisu (beneran sekotak) terus mulai deh nangis bombay, sediiih bangeet kan yaah,
perasaan saya saat itu tercabik-cabik, perih, masa udah mau bab 4 disuruh ganti, ahhh sedih sekali deeh.
DP 1 saya konsen dengerin curhatan saya, manggut-manggut kemudian bilang bahwa intinya skripsi itu adalah mendapatkan teori baru tentang apa yang saya teliti, bukan masalah susah atau tidaknya materi yang saya kerjakan.
ahh rasanya sejuk sekali, selesai curhat saya cium tangan beliau.
terus saya pulang, skripsi saya tetap saya lanjutkan. hahaha

waktu terus berlalu
skripsi masih coret-coretan, ubah sana-sini, berjuang lagi, nunggu dosen lagi, di PHPin dosen lagi.
oh iyaa bagian PHP juga jlebb banget!
udah bela-belain datang pagi, nunggu berjam-jam eh pas ketemu dosen, dosennya berlalu begitu saja. entah ada rapat atau ada jam mengajar #garukgaruktembok.
yang paling nyesek siih pas misal ada temen barengan dosen pembimbing, terus ceritanya mau janjian bareng bimbingan, temen gw smsin dosen tsb, dy bikin janji terus janjinya dirinya sendiri, ga bilang kalo sama gw. padahal temen gw bilang dy bikin janji berdua. pas ketemu dosen, diriku tidak diterima kedatangannya..ihikss! TEGAAAAA.

skripsi dicoret-coret, ketik lagi, copy lagi, bimbingan lagi..
hingga akhirnya skripsi yang saya kerjakan selesai tapii tanda tangan dosen belum dapet..aarggghhh..
kembali galau..

skripsi adalah perjuangan.
sedih, senang, sakit hati campur jadi satu.
ga bisa tidur, nyaris nyerah, perasaan bertanggung jawab dengan orang tua, dsb.
inilah skripsi, mau ga mau dijalanin.
makanya saya suka sedih bagi mahasiswa tingkat akhir yang lambat sekali ngerjain skripsinya atau malah cuti terus.
hal yang menguatkan saya untuk ga nyerah dengan skripsi adalah orang tua saya.
berasa nyesss! banget ketika papa nanya “kapan kamu wisuda?”
saat itu saya nyaris dititik stress dengan skripsi.
ya bayangin aja lolos dari coretan dan dapetin ACC aja susah banget kawan!
makin dalem banget ketika yang lain sudah ngajuin sidang, dapat jadwal, dan saya belum bisa hanya gara-gara saya belum dapat ACC dari salah satu DP saya.
sedih bangeeet deh.
bahkan demi tanda tangan saya bela-belain nginep di rumah temen di depok, karena dosen tsb lagi penataran di depok. rumah bekasi, kampus rawamangun, ngejar ttd ke depok.
iya sih belum seberapa sedih dibandingkan teman saya yang ditinggal sampai keluar kota oleh dosennya.
skripsi benar-benar perjuangan. galau tingkat dewa!
saya sampai turun 9 kilo gara2 ini.
hahaha pernah lah saya lupa makan dua hari, cuma minum aja hanya karena konsen dengan skripsi.
bahkan saya sampai semingguan di rumah uwak demi ngerjain skripsi gara-gara PC saya yang dirumah sempat mati.
ahh perjuangan sekali kan.
ga heran ketika akhirnya batas daftar sidang ditutup, dan dipastikan saya molor wisudanya, saya menangis.
saya telepon mama saya, minta maaf karena saya belum bisa jadi sarjana. padahal satu langkah lagi, hanya karena dosen saya kasih tanda tangan di menit terakhir dan pendaftaran sudah ditutup.
harus bayaran lagi satu semester, nunggu jadwal sidang lagi, dan wisuda di semester berikutnya alias nunggu enam bulan ke depan.

Waktu itu tiba.
27 Maret 2011 saya wisuda.
ijasah saya ditangan saya, asli, bukan copy-an. beberapa teman saya kurang beruntung dapat ijasah asli karena ga lulus TOEFL. saya lulus TOEFL, alhamdulillah..wlau dengan perjuangan.
skripsi pink saya, terjilid rapi, tersusun, tanpa coretan kecuali tanda tangan dosen saya.
skripsi saya berwarna pink, bukan karena centil.
tapi memang ketentuan fakultas saya mengharuskan begitu.

skripsi itu perjuangan, kawan.
jangan sia-siakan waktu kuliahmu dengan bermain, jangan menyerah.
demi orang tua yang bela-belain agar kamu sarjana.
memang, jadi sarjana saja ga ckup bikin kamu kaya, tapi setidaknya ortu bangga karena telah mengantarmu menjadi sarjana.
berpakaian rapih, dengan toga dan ijasah.

ini cerita skripsi saya, gimana dengan kamu?lancar jaya kah? atau nangis darah seperti saya?

Iklan

17 thoughts on “Lika-Liku Skripsi..Cobaan hidup mahasiswa tingkat AKHIR

    1. Hehe…aq udh wisuda sayang..
      Dari 3 thn lalu wisudanya..ini lg cerita wktu dlu pontang-panting nyelesaiin skripsi.
      Km semangat yaa biar cpt jdi sarjana..hehe

  1. Aku lagi ngalamin inih.. Dan rasanya jauuuuh lebih enakan UN deh Mbak, daripada skripsi. Ngahahah.. 😀 *malah curhat* Belom lagi alesan dopingnya yang sukak sakit kepala.. Aku di-PHP-in 😦

    1. embeeer…hihihihi
      sabar yaaa nti klo udh selesai semuanya apalagi kelar sidang wihh lega berasa kyak abis brojolan anak..
      iya dosen pembimbing seneng bgt bikin mahasiswa PHP yaaa, pdhl klo saya jd dosen pembimbing, saya rela deh rumah saya didtgnin mahasiswa saya untuk konsultasi demi memperlancar mrka lulus..
      yg penting km jangan nyerah, berjuaaaang demi ijasah, toga dan senyum orang tua.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s