Pindah Agama Karena Cinta

Kadang Tuhan menguji manusia dengan cinta beda agama, hanya untuk memastikan apakah manusia lebih mencintai Pencipta atau CiptaanNya.

 

Postingan saya kali tidak bermaksud menyinggung siapapun, saya hanya tergelitik untuk menuangkan pikiran saya ke dalam blog ini 🙂

siapa yang pernah menjalin hubungan beda agama?rasanya gimana?!

saya pernah, ya ga lama sih cuma tiga bulan, pacaran juga pacaran jalan bareng, makan terus nonton. ga ada kontak fisik semacam ciuman dsb. karena saya menjaga agar saya ga kebablasan cinta.hahaha. selama pacaran dulu pun, dia kadang nungguin saya solat saat kami sedang berada di mall atau ditempat manapun. di antara kami juga ga ngebahas tentang gimana kedepannya. pokoknya mengalir begitu saja. keinginan menikah?ga ada, hehehe. sekedar have fun. tapi jujur selama bersama saya menutupi di depan ortu saya, saya bilang kami cuma temenan dekat, karena dia fotografer dan saya model (dulu). ortu saya amat sangat menentang pacaran beda agama. mereka takut kalau saya bisa lupa dan meninggalkan agama saya.

kisah pacaran beda agama ga hanya terjadi kepada saya, beberapa teman saya pun pernah menjalaninya, beberapa diantaranya berakhir miris. ada satu teman saya, awalnya beragama A, kemudian berpacaran dengan pria beragama B, nyaris menikah bahkan teman saya bilang dia pindah karena dia yakin dengan si pacar dan agama yang baru dianutnya. setahun lebih berpacaran teman saya putus karena pacarnya selingkug. rupanya Tuhan memberikan jodoh kepada teman saya juga tidak perlu menunggu lama dalam kurun waktu kurang dari enam bulan, teman saya menikah dengan pria beragama C, dengan prosesi pernikahan agama C. kita semua sebagai teman cuma bisa senyum, nyengir sambil mikirin lha agama dia sekarang apa? A, B ataukah C? entahlah, teman saya juga ga keliatan menunjukkan identitas agamanya.

Kisah lain terjadi kepada salah satu pegawai di tempat saya bekerja, dari awal kenal saya tahunya dia itu beragama A, terus dia pacaran dong dengan seorang pria beragama B. saya sih ga tau seserius apa ini anak. sampai suatu ketika saat dia sedang nunggu di lobby berpapasan dengan saya dan rekan kerja saya. sambil bercanda saya sempat ledekin kalung yang ada di lehernya. kebetulan kalung tersebut panjang dan dimasukkan ke dalam baju, jadi ga kelihatan oleh saya dan rekan kerja saya. saya bercanda kepada dia, bahwa yang dia pakai itu adalah kalung simbol agama B. dan dueeeng, rekan kerja saya usil menarik keluar sisa kalungnya dan ohh Tuhan, itu benar kalung simbol agama B. saya dan rekan saya cuma bisa bengong, dan nanya beneran kamu mau pindah? atau udah pindah?emang udah yakin mau nikah sama dia? dia cuma jawab lagi pelajarin, mamanya udah tau dan udah ngerti. kami berdua terheyak diam mendengar jawabannya.

oke kembali ke topik beda agama, saya pernah menonton film tentang kisah dua orang beda agama saling sayang tapi ga bisa bersatu. suatu ketika sang pria bilang ke wanita ” atau kau pindah saya ke agamaku, biar kita bisa bersatu” lalu apa jawaban sang wanita “lo yakin masih mau sama gw?Tuhan aja berani gw khianatin apalagi elo ntar?!”. simpel tapi menohok. hehehe

saya tidak melarang siapapun pindah keyakinan. karena keyakinan sifatnya individual, hak seseorang. tapi saya menentang pindah keyakinan karena cinta manusia bukan karena yakin dengan Tuhan yang diimaninya. saya ga bisa bayangkan hati orang tua mana, yang sedari kecil mendidik anaknya dalam ajaran agama, berharap berbudi pekerti baik, lalu anaknya pindah keyakinan karena semata-mata ingin bersatu dengan pasangannya. bukan karena si anak yakin dengan Tuhan yang disembahnya. ironis menurut saya.

adik perempuan saya pernah terjebak pacaran beda agama, awalnya ditutup-tutupi lama2 ortu saya curiga dan murka. sumpah sampai ibu saya jatuh sakit memikirkannya. bapak saya sampai turun tangan nyuruh agar cowonya menjauhi adik saya. dari situlah saya tau betapa hancurnya perasaan para orang tua ketika anaknya meninggalkan agama yang dianutnya HANYA DEMI CINTA. dalam islam, bahkan salah satu amalan yang tidak terputus adalah doa dari anak yang shaleh, bagaimana bisa doa itu sampai jika Tuhan yang disembah anaknya berbeda?!.

tulisan saya tidak bermaksud menggurui, tapi untuk adek2, teman2 saya yang sedang menjalin hubungan beda agama, agar berpikir ulang. bagaimana ke depannya. jangan sampai melukai hati orang tua. jika memang ingin pindah, pindah lah karena kalian yakin dengan Tuhan yang disembah, bukan karena ingin hidup bersama dengan seseorang yang belum tentu jodoh kalian. percayalah, cinta orang tua adalah cinta yang tak pernah habis dibandingkan cinta pasangan kalian terhadap diri anda 🙂

Iklan

13 thoughts on “Pindah Agama Karena Cinta

  1. setuju 100 % denganmu Syera…. kalau saya sih intinya gini, pernikahan itu bak naik kapal berdua, agama itu adalah arah yang dituju nah kalau suami mau ke utara istri mau ke selatan yaaaa kapalnya mau dibw ke mana…………….kacau kan..coba lihat artis2 di TV skrg yang dulu menggaungkan menghargai perbedaan hahha seagama aja gak jamin apalagi berbeda………….. yang dulu dianggap pasangan langgeng puluhan tahu beda ujungnya kasihan cerai juga………….. sangat kasihan kalau salah satu dr ortu beda agama ini anaknya gak ikut agamanya …nti yang doakan siapa ya..sedih deh……….

    1. yang jadi korban emg rata2 anak bu, karena bingung mau pilih yang mana.
      teman saya yang ortunya beda agama juga suka bingung.
      malahan kadang ibadah di kedua-duanya 😦

    1. hai kak noni, maaf lahir batin yaa..maaf baru balas..
      hahaha, iya kalau pcrn beda agama emg jangan diserius2in juga yah, krn biasanya emg suka jadi ganjelan juga..hehhe

  2. Hai, Mbak Syera.. Salam kenal yah.. 🙂

    Aku pernah ngalamin ini.. Tapi untungnya masih pendekatan sih. Belom pacaran.. Sedari awal emang nyaman karena temen sekelas pas kuliah. Gitu mulai dijalanin, aku mikir yang takut gitu karena dia agamanya kuat banget. Jadi emang sama-sama mutusin buat ngga bisa barengan. Heheh..

    Beberapa saudara ku ada yang sampek pindah agama.. Penuh drama sih ya. Orangtua mana yang mau anaknya beda agama sama beliau. Cumak hidup itu pilihan kan. Dan bener banget, pilih agama karena yakin dengan Tuhan bukan karena pasangan 😛

    1. halo salam kenal jugaa 🙂
      iyaa dilema yaa klo deket sm yg beda agama.
      ga dijalanin tapi demen, dijalanin bingung arahnya kemana?! iya gak..hehehe
      akhirnya pilih relakan saja lah dari pada teriris-iris belakangan.

      saya turut sedih dgrnya smp ada yg bela2in pindah agama krn cinta..
      iya sih hidup itu pilihan..tapi saya sendiri masih suka mikirin gimana yah rasanya ortu yang anaknya pindah agama demi orang lain?!
      sigh..
      karena secara ga langsung nyakitin hati ortu
      apalagi klo misal dari kecil dididik agama dg baik.

  3. oke alasan itu bisa diterima, gue pernah ngejalanin puny pcr 5 tahun beda agama, kasta dan adat budaya,
    tapi sepengalaman gue jalanin itu, memang pacaran beda agama ga segampang yg dipikir, cuma dng saling toleransi menghormati sbtlnya msih bisa dijalanin, tapi ujung2nya seperti cwek sering bilang kau pindah saya ke agamaku, biar kita bisa bersatu” jawaban simple wanita “lo yakin masih mau sama gue ? Tuhan aja berani gue khianatin apalagi kamu ntar 😉

  4. mbak .. aku setuju dengan mbak, kalau kita harus menghargai keyakinan kita sendiri dengan tidak berpaling dari iman yang kita anut sedari kecil. tapi aku ngga setuju dengan statement mbak yg terakhir, yang bilang “bagaimana bisa doa itu sampai jika Tuhan yang disembah anaknya berbeda?!”. Tuhan itu satu,mbak. Yang bikin beda itu cara kita menganut kepercayaan kita mulai dari berdoa, ritual keagamaan,kitab suci dsb. Oke mbak. Harus ngerti apa yang mau ditulis dan dishare:)

    1. Hehe ummm,Tuhan memang satu.
      Dimana2 satu,tapi ajaran berbeda dan konsep ketuhanan pun berbeda ditiap agama.
      Klo di sekolah dulu, guru agama mengajarkan bahwa dalam islam jika beda agama,maka doa pun tak akan sampai. Istilahnya “disconect” apalagi menyangkut hub anak dg ortu.
      Salah satu amalan yg tdk akan pernah terputus jika manusia tsb meninggal adl doa anak yg solehah. Betul bgtu kan?

    2. Nabi NUh adalah seorang nabi tpi ketika beliau berdoa utk anaknya agar selamat dari bahaya banjir yang datang, ternyata DOA nabi itu di Tolak ALLAH… Wahai nuh dia bukan lah termasuk orang yng aku selamatkan begitulah kira2 +/- kisah yng ada seorang nabi di yng di tolak doa untuk anak nya yng pindah agama
      apalagi kita manusia biasa…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s